Minyak zaitun untuk masakan digolongkan dalam food grade, artinya kualitas dan higienisnya terjamin untuk dicampurkan ke dalam masakan/makanan. Di pasar swalayan, minyak zaitun untuk makanan dijual di rak makanan, khusus kelompok minyak goreng. Walaupun demikian, minyak zaitun untuk makanan ini bisa juga dimanfaatkan untuk pijat atau kosmetik (masker wajah atau dicampurkan ke dalam air rendaman). Tapi tidak sebaliknya, berbahaya jika Anda memanfaatkan minyak zaitun untuk pijat sebagai campuran masakan!

Mengingat sifat ikatan kimiawinya mudah rusak, minyak zaitun paling baik jika tidak dipanaskan. Misalnya digunakan sebagai saus salad (vinagrette). Untuk menambah gurih dan menyehatkan tumisan atau sup, tambahkan minyak zaitun sesaat menjelang tumisan atau sup hendak dituang ke piring atau mangkuk saji. Minyak zaitun juga bagus jika dicampurkan ke dalam kue-kue. Misalnya bubuhkan minyak zaitun ke dalam santan encer untuk menggantikan santan pekat.

Untuk urusan dapur, sebaiknya pilih minyak zaitun extra virgin, extra light atau pure? Pada dasarnya ketiga jenis minyak zaitun tersebut hanya berbeda ketajaman citarasanya.

  • Yang paling aman, terutama bagi Anda yang belum pernah mencicipi minyak zaitun, pilih pure olive oil, karena citarasanya menengah.

  • Untuk menyedapkan masakan, gunakan extra virgin oil. Misalnya untuk sup, setup, tumisan, masakan daging atau ayam (untuk disiramkan maupun dipercikkan). Bisa juga minyak zaitun jenis ini digunakan untuk menyegarkan sambal dabu-dabu, saus salad dan saus pasta atau bumbu peremdam.

  • Untuk gorengan yang memerlukan minyak banyak (deep frying), pilih extra light olive oil. Hanya saja, kalau digunakan untuk menggoreng, minyak zaitun terasa terlalu mahal dan menyisakan citarasa tajam pada hasil gorengan. Jadi semua tergantung pemanfaatannya, jika untuk kesehatan, Anda juga bisa menggoreng menggunakan minyak zaitun, karena kadar lemak minyak zaitun merupakan jenis lemak tak jahat.

Minyak zaitun jenis apapun sebaiknya tidak disimpan dalam lemari es. Embun yang terbentuk di leher botol bagian dalam akan menetes dan bercampur dengan minyak zaitun, sehingga minyak zaitun menjadi cepat rusak. Tandanya, aromanya menjadi tidak segar lagi atau bahkan tengik. Sebaiknya simpan minyak zaitun pada suhu biasa, tidak tertimpa sinar matahari langsung dan tidak kena panas. Dengan cara ini, minyak zaitun dapat bertahan hingga dua tahun.

Keywords:

  • merk minyak zaitun untuk wajah
  • merk minyak zaitun untuk bayi
  • merk minyak zaitun yang bagus untuk wajah
  • merk minyak zaitun yang bagus
  • perbedaan minyak zaitun untuk memasak dan kecantikan
  • jenis minyak zaitun yang baik di konsumsi
  • bertolli classico olive oil mild taste bisa digunakan untuk wajah ?
  • samakah minyak zitun yang di pakai untuk memasak dan untuk kosmetik com
  • merk minyak zitun goreng
  • minyak zaitun yang bagus untuk bayi